Para Blogger Indonesia yang berkumpul saat pembentukan Komunitas Blogger Asean Chapter Indonesia

Para Blogger Indonesia yang berkumpul saat pembentukan Komunitas Blogger Asean Chapter Indonesia

Berakhirnya tahun 2015 yang lalu, Indonesia bersama 9 negara ASEAN lainnya, mulai memasuki era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Ide besar yang mulai tercetus saat KTT Asean ke-18, Mei 2001 itu, kini benar-benar telah benar-benar berada di tengah-tengah kita.

Tegang, canggung, diikuti rasa takut, cemas dan was-was, demikianlah gambaran yang berkelebat dihati kita dalam menyambut datangnya MEA tersebut. Beberapa kali saya ikut serta seminar yang diadakan menyambut datangnya era Masyarakat Ekonomi Asean ini, mulai dari seminar yang pesertanya masyarakat umum, hingga khusus bagi mereka yang terlibat langsung dalam proses penyambutan datangnya MEA, serta seminar yang diadakan oleh para pelaku bisnis atau mereka yang berhadapan langsung nanti dilapangan dengan para partner maupun saingan mereka dari 9 negara anggota ASEAN lainnya yang akan menyerbu Indonesia dengan produk mereka.  Juga seminar khusus yang diadakan hanya untuk para blogger, sebagai partner pemerintah dalam menyampaikan atau sosialisasi tentang MEA tersebut ke tengah masyarakat.

 

Terbentuknya Komunitas Blogger ASEAN.

Menyambut gaung datangnya era Masyarakat Ekonomi Asean tersebut, Blogger Indonesia tidak mau ketinggalan. Dengan inisiasi dari Direktur Jenderal Kerjasama ASEAN Departemen Luar Negeri Indonesia, Djauhari Oratmangun. Bertempat di pusdiklat Kementerian Luar Negeri Indonesia, jalan Sisingamagaraja, Jakarta. Pada tanggal 10 Mei 2011, lahirlah Komunitas Blogger ASEAN-Indonesia atau ASEAN Blogger Community Chapter Indonesia. Sebagai ketuanya, diangkatlah Iman Brotoseno, seorang blogger yang sudah cukup dikenal di dunia blogging nasional.

Direktur Jenderal Kerjasama ASEAN Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia Djauhari Oratmangun, saat penanda tanganan terbentuknya Komunitas Blogger ASEAN Chapter Indonesia

Direktur Jenderal Kerjasama ASEAN Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia Djauhari Oratmangun, saat penanda tanganan terbentuknya Komunitas Blogger ASEAN Chapter Indonesia

Dasar pemikiran untuk pembentukan Komunitas Blogger ASEAN tersebut adalah sebagai berikut:

Pertama, membantu upaya-upaya memperkuat integrasi ASEAN yang bersifat kerakyatan (people centred) dan mendorong interaksi ASEAN dengan masyarakatnya yang lebih mendekatkan mereka satu sama lain.

Kedua, memberikan masukan bagi berbagai kebijakan dan kerjasama pilar-pilar ASEAN bagi peningkatan kepentingan nasional dan kesejahteraan rakyat.

Ketiga, menjembatani komunikasi di antara blogger dan partisipasi public di antara rakyat di negara-negara ASEAN melalui blog dan sosial media serta kegiatan offline.

Keempat, menyelenggarakan berbagai kegiatan untuk mendorong pelibatan blogger dan masyarakat agar memiliki rasa kepemilikan dan keinginan yang kuat untuk berpartisipasi dalam kerangka kerjasama ASEAN.

Kelima, membentuk sebuah wadah bagi para blogger untuk menampung dan menyampaikan aspirasi serta -melaksanakan berbagai kegiatan terkait ASEAN yang kami beri nama Komunitas Blogger ASEAN-Indonesia atau ASEAN Blogger Community Chapter Indonesia dengan alamat blog http://aseanblogger.com/

Keanggotaan Komunitas bersifat inklusif, mewakili Komunitas ataupun pribadi.

Iman Brotoseno, yang ditunjuk sebagai ketua Komunitas Blogger ASEAN Chapter Indonesia

Iman Brotoseno, yang ditunjuk sebagai ketua Komunitas Blogger ASEAN Chapter Indonesia

Sebagai salah seorang blogger yang ikut hadir di sana, saya ikut membubuhkan tanda tangan bersama puluhan blogger lainnya. Di samping dianjurkan untuk mempersiapkan diri menyambut MEA ini, kita juga diperingatkan akan datangnya serbuan para pekerja dari negara anggota ASEAN yang diprediksi akan datang dan mengisi pos-pos yang sebenarnya bisa diisi oleh tenaga kerja Indonesia sendiri.

Kini kita telah berada di era Masyarakat Ekonomi ASEAN, ketakutan dan kecemasan yang dulu pernah ada sudah mulai hilang. Tsunami tenaga kerja, produk atau hal-hal lain dari negara anggota ASEAN yang kita takutkan dulu, kini sudah agak mereda. Namun kita juga tidak boleh lengah, kewaspadaan harus tetap dipertahankan. Sebagai blogger, mungkin kita bisa menjadi pengamat di luar system yang ada. Dengan independesi yang kita miliki, kita bisa bergerak lincah melihat, mengawasi dan mengamati apa yang terjadi, lalu menuliskannya dengan gaya kita masing-masing. Tentu saja dalam batas koridor yang telah disepakati bersama, bukan dalam kebebasan tanpa batas. Karena kebebasan tanpa batas adalah anarki!

Salam Blogger Indonesia!


read more