Foto: Sari Bundo

 

Mayoritas kita pasti tahu apa arti kata “cebok”, yaitu mencuci (maaf) selangkangan kita dan sekitarnya setelah buang air besar atau buang air kecil.

Namun bagi masyarakat Minang, cebok juga bisa bermakna lebih luas namun masih tetap berarti sebagai pekerjaan bersih-bersih. Seperti halnya yang sering disebut oleh para pekerja rumah makan Padang, di sana ada yang namanya “tukang cebok”. Tukang cebok ini boleh dikatakan bagian pekerjaan yang paling rendah nilainya dari struktur atau  hierarki pekerjaan di Rumah Makan atau Restoran Padang.

Tukang cebok di Rumah Makan atau Restoran Padang yaitu petugas yang pekerjaannya sebagai pencuci piring kotor yang baru saja ditinggalkan oleh pelanggan yang sudah selesai makan. Pekerja atau karyawan yang bekerja khusus sebagai tukang cebok ini umumnya ada di rumah makan atau restoran besar dan ramai pengunjung. Ruang geraknya memang hanya sebatas tempat cucian piring, sendok, gelas dan sebagainya.

 

Foto: SmartBisnis

 

Di Restoran atau Rumah Makan Padang ini struktur karyawan ini boleh dikatakan lengkap. Mulai dari tukang sanduak yang kerjanya hanya menyendok lauk pauk dan nasi ke piring yang kemudian disambung oleh tukang tatiang atau tukang hidang yang menghidangkan makanan ke meja dimana pelanggan duduk, yang sering terlihat kalau mengangkat piring makanan bertumpuk tersusun rapi di tangan kiri hingga belasan buah, ditambah lagi di tangan kanan beberapa buah piring nasi.

Struktur karyawan yang lengkap ini tidak akan ditemukan di Rumah Makan Padang kecil  yang semua pekerjaan ditangani oleh hanya 2 atau 3 orang yang bekerja serabutan, semua bisa jadi tukang sanduak dan tukang hidang sekaligus juga sebagai tukang cebok.  Lalu kapan saya pernah jadi tukang cebok?

Hehe… ini saya alami saat di Payakumbuh dan Padang tahun 70an silam. Di Payakumbuh jadi tukang cebok penjual cendol dan es tebak, kemudian kerja di bopet atau restoran kecil penjual soto dan gado-gado. Di Padang jadi tukang cebok warung nasi kaki lima di Jalan Pasar Baru dekat simpang Masjid Rawang. Berapa gajinya? Nggak usah ditanya, yang penting bisa makan gratis… hehehe


read more